DPRD Kotawaringin Timur

Tanggul Pemecah Ombak Ujung Pandaran Dinilai Salah Teknis

SAMPIT, Gerakkalteng.com-Wakil Ketua DPRD Kotim, Supriadi MT, menilai permasalah an abrasi yang terjadi di Pantai Ujung Pandaran, Kecamatan Teluk Sampit, merupakan masalah serius demi kelangsungan aset wisata daerah ini.

Dia menegaskan, pemerintah daerah harus memberikan perhatian khusus, agar pantai itu tidak musnah. Bahkan menurut SSupriadi masalah abrasi di pantai tersebut mutlak kesalahan secara teknis pembuatan tanggul dan sabuk pemecah ombak tersebut.

“Kita contohi saja seperti tanggul pemecah ombah di Pantai Ancol, Jakarta, dimana posisi pembutan tanggul pemecah ombak tersebut membujur arah ke laut, bukan megarah melintang, datar mengikuti bibir pantai,” Ungkapnya Kamis (24/5).

Dia juga menegaskan, landainya tanah pasir di Pantai Ujung Pandaran, juga berpengaruh besar rentan terjadinya abrasi tersebut. Namun Sipriadi menolak, dugaan aksi pengerukan pasir laut beberapa waktu lalu oleh oknum perusahaan sebagai dampak dari abrasi tersebut.

“Kita sudah cek lapangan juga, termasuk informasi dari masyarakat, jadi pengerukan pasir laut itu berjarak jauh 5 sampai 7 kilo meter dari pantai tersebut, menurut kami abrasi itu murni akibat kesalahan teknis pembuatan saja,” Tukasnya.(So)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *