KatinganSlider

Hakim Dan Pegawai PN Kasongan Tes Urine

KASONGAN,GK – Sebanyak 35 pegawai di Pengadilan Negeri (PN) Kasongan menjalani tes narkoba dadakan, Rabu (11/10). Tujuan dilakukan tes urine ini untuk memperkecil kemungkinan adanya peredaran narkoba.

Baik ketua, para hakim, staf hingga pegawai kontrak dipaksa pipis untuk diambil sampel oleh jajaran Badan Narkotika Kabupaten (BNK) Katingan. Hasilnya, tidak ditemukan satupun pihak yang dinyatakan positif maupun terindikasi sebagai pengguna narkoba.

Ketua BNK Katingan Sakariyas mengatakan, tes urine kepada seluruh jajaran PN Kasongan hendaknya menjadi peringatan bagi instansi lain yang pada saatnya nanti akan mendapat giliran.

“Saya mengapresiasi pelaksanaan tes urine di PN Kasongan ini. Apalagi ini merupakan permintaan langsung ketua PN, dan beliau meminta agar BNK dapat menilai hasilnya secara objektif,” ungkapnya.

Menurutnya, alat tes urine yang digunakan BNK saat ini cukup canggih dan memiliki tingkat akurasi lebih baik dari sebelumnya. Cara kerjanya pun cukup simpel.

“Alat ini masih bisa mendeteksi kandungan narkoba dalam air kemih, walaupun sudah dikosumsi seminggu yang lalu,” katanya.

Ketua PN Katingan Ahmad Bukhori menuturkan, tes urine tersebut merupakan tindaklanjut dari instruksi Mahkamah Agung (MA) RI untuk membersihkan diri dari segala bentuk penyalahgunaan narkoba.

“Total ada 35 orang yang akan dilakukan tes urine, baik ketua, wakil ketua, para hakim, pejabat pengadilan hingga pegawai honorer. Saya yang pertama dites, alhamdulillah hasilnya negatif. Ini merupakan tes yang pertama di PN Kasongan,” tuturnya.

Dirinya bakal mengirimkan hasil pengujian tersebut kepada MA. Jikapun ada oknum yang terlibat, maka kami akan memberikan tindakkan keras. Pasalnya, lembaga pengadilan sejak awal sudah berkomitmen untuk ikut memberantas peredaran narkoba.
“Selaku aparat penegak hukum, kami harus membuktikan terlebih dahulu kepada masyarakat bahwa kami telah bersih dari narkotika. Bersih itu bukan cuma klaim, namun dibuktikan dengan hasil tes yang objektif,” pungkasnya. (BS/TRI)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *