DPRD Kota Palangka RayaPalangka Raya

Jangan “Panic Buying” Berlebih

PALANGKA RAYA,GERAKKALTENG.COM -Situasi Panic Buying yang ditunjukkan dengan aksi mengumpulkan atau menyetok bahan pangan dari komoditas pokok dalam jumlah banyak untuk keperluan sehari-hari, terjadi di beberapa wilayah di tanah air sebagai imbas wabah dampak virus corona atau Covid-19 (coronavirus disease).

“Namun untuk Kota Palangka Raya panic buying yang kemudian dilakukan seperti menyetok atau menimbun bahan pokok (bapok). Jangan sampai terjadi,”ungkap anggota DPRD Palangka Raya, Ruselita, Kamis (19/3/2020).

Lebih lanjut anggota Komisi B DPRD Palangka Raya ini mengatakan, pemerintah kota setempat melalui pihak terkait harus segera akan melakukan monitoring lapangan. Baik di pasar maupun disetiap minimarket.

Hal itu bertujuan guna memastikan amannya ketersediaan sembako, menyusul maraknya aksi mengumpulkan atau menyetok bahan tersebut.

“Penimbunan barang yang dilakukan secara berlebih, bisa saja menimbulkan kekhawatiran di masyarakat. Sehingga menimbulkan respons tindakan belanja secara masif sebagai upaya penyelamatan diri,”sebut Ruselita.

Munculnya tindakan belanja secara masif lanjut legislator dari Partai Perindo ini, karena masyarakat berasumsi atau khawatir kalau tidak belanja sekarang, bisa saja besok harga barang naik, atau barangnya sudah tidak ada.

“Kondisi seperti itu kita harapkan tidak terjadi di sini,”tuturnya lagi.

Harus diakui sambung Ruselita, masuknya virus corona ke Indonesia tentu sedikit banyak akan turut mempengaruhi penjualan bahan pokok.Termasuk di Kota Palangka Raya.VD

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *