DPRD Gunung Mas

Perhatikan Usaha Masyarakat Lokal

KUALA KURUN – Pihak Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Gunung Mas (Gumas) mengharapkan pemerintah daerah (Pemda) tetap memperhatikan usaha khususunya masyarakat lokal. Sehingga, dapat sejahtera dan mandiri.

Anggota DPRD Kabupaten Gumas H Rahmansyah mengomentari terkait kurang perhatian pemerintah daerah, sehingga, tidak jarang pekerjaan warga mengantungkan hidup mereka, dengan melakukan pertambangan tanpa ijin (Peti).

“Sampai saat ini masyarakat kita tidak jarang mengantungkan hidup mereka dengan mengandalkan pekerjaan yang tidak jelas, misalnya melakukan peti. Itu mereka lakukan untuk menutupi biaya mereka sehari-hari. Saran kami agar masyarakat lokal kita ini harus selalu diperhatikan segi pekerjaan mereka,” ucap H Rahmansyah, Minggu (4/12/2022).

Kendati begitu, menurut politikus dari Partai Amanat Nasional (PAN) menyarankan kepada pemerintah daerah agar memberikan peluang bagi masyarakat, misalnya seperti pekebun komoditi yang memiliki masa depan yang jelas dan masih ada peluang di pasaran.

“Kalau kita melihat komuditas yang semua masyarakat bisa merawat yaitu perkebunan sawit, maka dari itu hendaknya Pemda dapat mengarahkan masyarakat yang punya lahan kosong, agar dibudidayakan tanaman kelapa sawit untuk ketahanan selain padi,” jelas dia.

Dalam perkebunan itu, kata dia, memang tidaklah mudah selain membutuhkan waktu paling sedikit empat tahun dan juga memerlukan biaya yang cukup besar. Bahkan, dalam pembiayaaan dari budidaya tanaman sawit, dia mencontohkan, mulai dari pembelian pokok bibit hingga pemeliharaan.

Ia kembali menyarankan lagi, agar pemerintah daerah memberikan fasilitas bantuan seperti bibit dan lain sebagainya kepada kelompok tani yang bergerak di bidang budidaya kelapa sawit tersebut.

“Kami yakin kalau saja setiap kepala keluarga, paling sedikit mereka ada memiliki luas lahan sekitar dua hektare saja lahan sawit, artinya ekonomi masyarakat ada jaminan mereka kedepan,” saranya.

Sedangkan, sambung dia, untuk sumber daya alam (SDA) di Kabupaten Gumas dinilainya, masih melimpah dan banyak lahan tidur yang kosong serta tidak ditanami tumbuhan. Maka, ajak legislator dari dapil III ini, lebih baik ditanami, tanaman yang dapat menghasilkan sebagai upaya jaminan masyarakat.

“Kita akui tempat kita ini masih banyak lahan yang kosong untuk perkebunan. Disitulah sebenarnya kesempatan kita untuk berkebun menanam karet, rotan atau sawit, yang tujuannya agar lahan non produktif menjadi produktif,” pungkas Rahman. (san/bud)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *