DPRD Gunung Mas

Ajak Warganya Gemar Bercocok Tanam

”Budaya petik dicirikan dari warga yang berharap kebutuhan sayur dan buah-buahan dari luar daerah. Sedangkan budaya tanam merupakan perilaku yang memanfaatkan lahan dan pekarangan rumah untuk ditanami sayur dan buah-buahan,” ucap Raya, Selasa (19/1/2021).

GERAKKALTENG.com – KUALA KURUN – Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Gunung Mas, Rayaniatie Djangkan meminta kepada seluruh warga di daerah ini, agar segera meninggalkan budaya petik, dan kemudian beralih ke budaya tanam.

”Budaya petik dicirikan dari warga yang berharap kebutuhan sayur dan buah-buahan dari luar daerah. Sedangkan budaya tanam merupakan perilaku yang memanfaatkan lahan dan pekarangan rumah untuk ditanami sayur dan buah-buahan,” ucap Raya, Selasa (19/1/2021).

Dia menginginkan budaya tanam itu mengakar di seluruh warga. Keberadaan lahan dan pekarangan rumah, harus dimanfaatkan untuk menanam sayur dan buah-buahan, bahkan untuk usaha perikanan dan peternakan. Dengan begitu, ketergantungan akan sayur dan buah-buahan dari luar daerah bisa dikurangi.

”Tentunya kami berharap terjadi perubahan di seluruh warga, yang awalnya bergantung pada budaya petik, kini beralih ke budaya tanam,” tutur Politikus Partai Amanat Nasional (PAN) ini.

Dia mengakui, warga harus memiliki keinginan yang kuat untuk meninggalkan budaya petik dan menumbuhkembangkan budaya tanam. Dengan demikian, kebutuhan sayuran dan buah-buahan akan dapat terpenuhi, tanpa sepenuhnya berharap pasokan dari luar daerah.

”Budaya tanam tidak hanya berbicara mengenai kecukupan masyarakat untuk kebutuhan sayur dan buah-buahan saja, akan tetapi berbicara juga mengenai peningkatan pendapatan masyarakat,” pungkasnya. (hms/sog)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *