DPRD Gunung MasGunung Mas

Jenjang SMP Mulai Gelar Ujian Sekolah

”Tercatat ada 59 SMP di Kabupaten Gumas yang melaksanakan ujian sekolah, terdiri dari 55 SMP Negeri dan empat SMP swasta. Untuk jumlah peserta didik sebanyak 2.076 orang,” ucap Kepala Dinas Pendidikan, Kepemudaan, dan Olahraga (Disdikpora) Kabupaten Gumas Esra, Senin (19/4/2021).

GERAKKALTENG.com – KUALA KURUN – Mulai 19 April hingga 24 April 2021 nanti, seluruh Sekolah Menengah Pertama (SMP), baik negeri maupun swasta di Kabupaten Gunung Mas (Gumas) menggelar ujian sekolah, yang dilaksanakan dengan tatap muka dan online.

”Tercatat ada 59 SMP di Kabupaten Gumas yang melaksanakan ujian sekolah, terdiri dari 55 SMP Negeri dan empat SMP swasta. Untuk jumlah peserta didik sebanyak 2.076 orang,” ucap Kepala Dinas Pendidikan, Kepemudaan, dan Olahraga (Disdikpora) Kabupaten Gumas Esra, Senin (19/4/2021).

Dia mengatakan, karena masih dalam pandemi Covid-19, pada tahun pelajaran 2020/2021 ini, pelaksanaan ujian nasional ditiadakan dan diganti dengan ujian sekolah. Artinya, materi dan soal dibuat oleh para guru dan yang menentukan kelulusan adalah sekolah.

”Kami ingin dalam membuat materi soal, para guru harus memahami kaidah dan norma, serta membuat soal yang bermutu dalam arti memacu siswa untuk berpikir logis dalam menjawab soal,” ujarnya.

Terpisah, Kepala SMPN 1 Kurun Yono mengatakan, pelaksanaan ujian sekolah di SMPN 1 Kurun diikuti 217 peserta didik, yang digelar secara online. Mereka mengerjakan soal-soal ujian sekolah langsung dari rumah masing-masing.

”Pelaksanaan ujian secara online di SMPN 1 Kurun bukan hal yang baru, karena ketika ulangan semester para peserta didik juga mengikuti ujian secara online dari rumah,” tuturnya.

Dalam pelaksanaan ujian sekolah, SMPN 1 Kurun juga membantu peserta didik yang tidak mampu dengan meminjamkan gawai, sehingga bisa mengikuti ujian. Di samping itu, juga diberikan kuota internet dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Republik Indonesia (RI).

”Kami sudah meminjamkan gawai kepada peserta didik yang tidak mampu. Kalau untuk kuota internet, ada bantuan dari Kemendikbud RI,” terangnya.

Di hari pertama pelaksanaan ujian sekolah di SMPN 1 Kurun, lanjut dia, sempat terjadi kendala, dimana ada sebagian peserta didik yang kesulitan untuk login sebelum menjawab soal. Mereka terpaksa harus ke sekolah untuk dibimbing oleh para guru.

”Untuk login dan menjawab soal ujian, para peserta didik harus menggunakan dan masuk ke dalam akun @smp.belajar.id dari Kemendikbud RI,” katanya. (yog/sog)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *